Digital clock

Senin, 08 Oktober 2012

Tak Kenal maka Kenalan Dulu !

Hai Reader !
Kenalin disini gue pendatang baru dan baru pertama kali punya blog sendiri.
Disini gue pengen ngenalin diri gue, pengen cerita-cerita sedikit tentang diri gue. 
Gak usah panjang lebar, langsung aja ke wacana ..

Kenalin nama gue ADITYA  MAULIDYA, bisa dipanggil Adit, Aa', Yoyo, terserah deh mau manggil apa, selagi itu gak ngerendahin harga diri gue. Gue lahir di Rumah Sakit Bersalin Keluarga Ibu di daerah Kota Bumi, Tangerang pada hari Sabtu tanggal 28 bulan Agustus tahun 1993 dengan wajah yang tampan, gue lahir dari seorang ibu cantik keturunan Sunda, dan dari benih seorang ayah tampan keturunan Jawa campuran Betawi. Waktu itu gue sempet ketuker pas lagi dijemur di luar, terus gue diambil sama ibu-ibu keturunan China dan gue sempet dikasih ASI sama dia, dan nyokap gue juga ngegendong anak ibu-ibu itu dan sempet ngasih ASI juga, untungnya Uyut gue sempet ngeh kalo yang lagi digendong nyokap gue tuh bukan gue tapi bayi orang lain, karna yang digendong nyokap gue tuh bayi perempuan, sedangkan gue kan laki-laki tulen. Tapi alhamdulillah berkat kehendak Allah SWT gue masih bisa dipertemukan sama ibu kandung gue. ALHAMDULILLAHIRABBIL'ALAMIN...

Gue tumbuh sama seperti anak-anak kecil kebanyakan. Lincah, gak bisa diem, dan pengen tau ini itu. Waktu usia gue menginjak 3 tahun gue udah minta buat dikhitanin (SUNAT), hebat kan? 
Orangtua gue juga alhamdulillah nurutin kemauan gue itu, gue dibawa ke Rumah Sakit Usada Insani buat dikhitan, gue dirawat selama 2 hari di RS itu, dan pas keluar dari RS, selang beberapa minggu, gue sempet ngadain acara hajatan khitanan gue yang kebetulan dibarengin sama acara pernikahan Om + Tante gue. Jujur disitu gue ngerasa seneng banget, apalagi pas ada yang ngasih amplop, hehehe...
Di usia 4 tahun, gue nangis pengen masuk sekolah TK, karna iri sama abang gue yang udah sekolah pas itu, tanpa basa-basi orangtua gue langsung meng-iyakan kemauan gue itu, gue dimasukin ke sebuah TK, yang bernama TK. Al-Ijtihad, kebetulan abang gue juga sekolah SD-nya disitu juga. Di TK A gue adalah anak yang suka banget sama seni, apa-apa dicoret-coret, sampe Krayon aja gue cemilin waktu itu (kalo gak dikasih jajanan), hehehe...
Selang setahun keluarga gue punya niatan mau pindah rumah, yang tadinya di daerah Benua Indah, Kota Bumi, Tangerang pindah ke daerah Mekar Asri, Citra Raya, Tangerang. Otomatis sekolah TK B gue juga harus pindah sekolah juga, pas gue udah pindah ke Mekar Asri gue sekolah di sebuah TK yang gak jauh dari rumah, yaitu di TK Darussalam. Disitu gue punya banyak temen baru, sama guru-guru baru tentunya. Di TK itu badan gue paling tinggi sendiri dari temen-temen gue yang laennya.

Setelah dua tahun di TK, gue masuk ke SD, yaitu di SD Negeri Cikupa 2, letaknya cukup jauh dari rumah dan harus menggunakan kendaraan umum buat sampai ke sekolah itu. Pas awal-awal masuk SD gue masih cengeng, masih pengen ditungguin sama nyokap gue, sampe-sampe nyokap gue harus nungguin di depan pintu kelas dari mulai gue masuk sampe gue pulang sekolah. Tapi kejadian itu gak lama, pas gue duduk di kelas 2 SD gue udah mulai berangkat sekolah sendiri dan gak ditungguin nyokap lagi. Sejak itu gue jadi berani naek angkot sendiri, gak kaya temen-temen yang lain masih suka ditungguin mamanya (terutama yang cewek). Oya selama di SD prestasi belajar gue cukup memuaskan, gue pernah dapet peringkat 3 selama 2 tahun berturut-turut, hebat kan?
Selama 6 tahun belajar di SD dan gue lulus dengan hasil yang alhamdulillah cukup memuaskan, dan dinyatakan LULUS.

Abis lulus SD gue masuk di sebuah SMP negeri, yang letaknya gak jauh dari sekolah SD gue, yaitu di SMP Negeri 1 Cikupa, di SMP adalah masa transisi gue, banyak hal yang pengen gue coba dan tau, tapi gue masih tau batasan-batasannya. Selama di SMP prestasi gue turun drastis, yang tadinya semangat belajar jadi down banget, kebanyakan Malesnya dibanding Rajinnya. Tapi untungnya gue sempet masuk ke ekskul PMR, Disitu gue diajarin gimana caranya berorganisasi dan ngarahin pergaulan yang bener. Karena banyak temen-temen yang cukup pinter, alhamdulillah gue juga kebawa pinter, di kelas 3 SMP gue masuk peringkat 10 besar di kelas, tepatnya dapet peringkat 6. Meskipun gak bisa dapet peringkat 3 besar, tapi sumpah bangga banget sama diri gue sendiri waktu itu. Setelah belajar 3 tahun di SMP, akhirnya gue lulus dengan nilai yang lumayan bagus dan mendapat akreditas LULUS di surat keterangan kelulusan.

Setelah lulus SMP, alhamdulillah NEM gue cukup buat masuk SMA negeri, gue diterima di SMA Negeri 1 Cikupa, letaknya juga gak jauh dari SMP gue dulu. SMA adalah masa-masa dimana gue mencari jati diri gue, disitu gue mencoba memberanikan diri buat ngelakuin ini itu, tapi yang gak melanggar norma-norma kehidupan. Di SMA gue mencoba buat berorganisasi dan mencoba lebih aktif di ekskul itu, gue ikut organisasi ROHIS, dan gue juga sempet nyalonin diri jadi ketuanya, tapi gagal -__-
Di SMA prestasi gue lumayan naik, gue selalu masuk ke peringkat 10 besar, bahkan gue pernah masuk ke dalam peringkat 3 besar waktu gue kelas 2 SMA, hebat kan?
Di SMA gue nemuin banyak temen-temen yang bisa diajak barengan terus, dan gurunya juga asik-asik + gak pelit sama nilai. Terutama guru Matematika gue yang sekarang udah Almarhum, dia selalu memotivasi murid-muridnya, terutama gue buat belajar dan lebih suka sama Matematika. Gak bakal gue lupain dia + pelajarannya.
Waktu SMA adalah masa terbaik buat hidup gue, disitu gue bisa ngerasain gimana rasanya manisnya persahabatan, gimana indahnya percintaan, sampai gimana nikmatnya belajar. It's so amazing for me!
3 tahun berlalu, gak kerasa waktu SMA pun begitu singkat dilewati, sahabat-sahabat baik gue pun satu persatu mulai memencar satu sama lain. Pembagian ijazah pun sudah di depan mata, alhamdulillah hasilnya sangat memuaskan, dan gue LULUS dan siap diwisudakan. Gue punya niatan kalo gue lulus, gue pengen kuliah di STT PLN, tempat kuliahan bekas abang gue.
Semua murid-murid pas waktu itu diwisudain di GSG Tigaraksa, lokasinya cukup jauh dari rumah gue, kita disuruh pake baju kemeja berdasi, bercelana hitam rapi, bersepatu pantofel dan berjas, seperti eksekutif muda. Waktu itu gue berangkat pake motor, terus motor gue ditaro di rumah temen gue, abis itu kita pergi pake mobil temen gue. Sampainya di GSG kita dikumpulin dan diwisudakan. Setelah selesai kita pun pulang, gue pulang naek mobil temen gue, sampai rumahnya gue lanjutin perjalanan gue buat pulang ke rumah gue. Tapi di hari itu firasat gue gak enak banget, sampai-sampai gue punya perasaan males pulang ke rumah. Karna sudah mulai sore gue pun akhirnya memutuskan buat pulang, di jalan gue pasang kecepatan tinggi, bahkan sampe 100km/jam, kaya orang yang kesetanan. Dan akhirnya pas di tikungan tajam setelah gue mau menyusul mobil dari sebelah kiri, gue kebablasan narik gas dan rem gue gak begitu pakem, dan akhirnya gue nabrak trotoar jalan dan gue mental ke depan keluar lintasan jalan, dengan kaki gue patah dan ngelipet ke bagian kepala gue. Yang ngancurin harapan gue buat kuliah di tahun itu. Disitu gue gak bisa ngapa-ngapain cuman bisa minta tolong, syukurnya gue masih disadarin sama Allah SWT dan dikasih petunjuk sama Allah SWT dengan adanya bantuan dari masyarakat sekitar. Terus tiba-tiba temen-temen gue yang gue telpon sebelumnya dateng ke TKP dan langsung bawa gue ke dalem mobilnya buat dibawa ke tukang urut. Sesampai di tukang urut, tukang urutnya udat ngediagnosa kalo tulang paha gue udah patah, dan langsung dia kasih perawatan. Abis itu gue dibawa pulang sama orangtua gue yang waktu itu nyusul gue ke tukang urut. Gue yang gak bisa jalan langsung digotong sama bokap dan temen-temen gue yang lainnya, maklum badan gue agak oversize, hehehe...
Selama itu gue selalu dikasih perawatan dan dibawa ke tukang urut itu, dan selalu ngebutuhin orang banyak buat ngebawa gue ke tukang urut, karna gue udah gak bisa ngapa-ngapain. Gue diurut udah 7 kali dan udah masuk 10 hari, tapi gak ada perubahan, malah kaki gue tambah bengkak dan lecet, yaudah abis dari tukang urut waktu itu gue langsung dibawa ke Rumah Sakit Usada Insani, bekas gue disunat, kebetulan disitu gue punya bibi yang jadi perawat, dia yang nyaranin kalo gue harus dibawa ke RS. Sesampainya di RS gue langsung di-Rongent, dengan masih pake gedebong pisang yang ngebungkus paha sampe lutut gue. Setelah nunggu beberapa menit hasil rongent-an pun keluar, dan dokter UGD langsung ngejelasin hasil rongent-an tersebut ke keluarga gue. Pas dokter ngejelasin keluarga gue shock ngedenger presentasi dokter tentang hasil rongent-an gue, ternyata tulang gue yang selama ini diurut-urut belum nyambung, posisnya saling berjauhan dan kondisinya memotong lancip tajam, dan dia mengharuskan gue harus dirawat di RS itu untuk dioperasi pasang ven. Namun disitu gue gak langsung dibawa ke ruang perawatan, karna bokap gue masih kekeh dan percaya kalo tukang urut yang selama gue datengin bisa nyembuhin tulang gue, disitu terjadi perang argumen, dan disitu juga gue cuman bisa nangis dan pasrah terhadap segala keputusan yang keluar dari keluarga gue. Setelah berembuk cukup lama akhirnya keluarga gue memutuskan kalo gue harus dirawat di RSUI buat ngejalanin operasi, dan disitu juga gue langsung dikasih obat-obatan dan infusan, dan ketika gedebong pisangnya dibuka, semua orang yang ada di sekitar situ pada kaget ngeliat kondisi paha gue yang selama ini dibungkus gedebong pisang, ternyata kulitnya udah mulai mengelupas, bahkan ada yang sampe ngeluarin nanah, keluarga gue disitu langsung ngeluarin air mata, mungkin karna mereka sedih ngeliat kondisi gue waktu itu, gue juga langsung dipindahin dari UGD menuju Ruang Perawatan. Tapi disitu gue masih punya perasaan yang ngeganjel, karna gue takut sama kata "operasi", kesannya tuh nyeremin banget -__-
Sebelum dioperasi gue harus dirawat 4 hari 4 malem, karna waktu itu di paha gue masih banyak darah-darah kotor yang harus dikeluarin, sekaligus ngempesin ukuran paha kaki gue yang waktu itu membengkak sampe 2 kali ukuran paha gue yang sekarang.
Waktu itu tepat tanggal 1 Juli 2011, di pagi hari abis sarapan pagi gue disuruh puasa sama dokter yang ngerawat kaki gue, karna malemnya gue udah mulai dioperasi. Pas jam 19.00 WIB gue dibawa ke ruang operasi dengan memakai baju operasi dan selang oksigen yang ditempel di hidung gue, sambil didampingi orangtua dan keluarga yang setia nemenein gue selama di RS, jujur waktu itu gue degdegan banget, dan disitu gue udah pasrah segala-galanya, karna itu pengalaman operasi pertama gue. Sesampainya di ruang operasi orangtua dan keluarga gue berhenti nganterin gue sampai pintu ruang operasi, disitu hati gue tambah dagdigdug gak karuan, ditambah disebelah gue ada ibu-ibu hamil yang mau dioperasi Caesar yang terus-terusan ngerintih kesakitan, mungkin udah mau berojol tuh bayi, suer gue langsung down banget disitu, tapi untungnya disitu ada tante gue yang kebetulan lagi dinas di ruang operasi, disitu dia terus ngesupport gue biar gue gak down, dan itu bikin down gue jadi up. Gak lama kemudian gue dipanggil untuk masuk ke ruang pembedahan, tante gue ngedorong tempat tidur gue sampai ruang pembedahan, sambil terus-terusan ngasih support ke gue. Pas nyampe di ruang pembedahan, semangat gue makin down, karna ngeliat alat-alat yang ada di sekitarnya bikin perasaan gue jadi gak karuan, ditambah ruangan disitu tuh dingin banget, udah kaya di kulkas, bikin hati gue juga jadi dingin. Gak lama kemudian dateng dokter bius datang, buat ngebius gue, terus gue disuruh duduk dan dia langsung nyuntikin cairan bius ke bagian pinggang belakang gue, disitu gue langsung ngerasain kesemutan dari bagian ujung kaki sampai ke perut, bahkan lama kelamaan kaki gue jadi gak bisa digerakin. Pas bius mulai bereaksi, dokter bedah pun datang dan mulai mengerjakan tugasnya. Oya disitu gue bertelanjang dada di ruangan sedingin itu, dengan infus di kanan kiri dan alat detak jantung yang dijepitkan di telunjuk tangan gue. Disitu langsung dimulai operasi pembedahan terhadap paha kiri gue. Operasi pemasangan ven itu berlangsung sekitar 3 jam, dan ketika selesai dioperasi gue langsung dibawa ke ruang pemulihan, disitu gue dijenguk sama Orangtua gue, keluarga gue, saudara gue, sampai pacar gue juga dateng buat nemenin dan ngasih support ke gue. Walaupun awalnya musibah, tapi gue seneng bisa ngumpulin keluarga besar gue di RS itu, cuman pengen ngejenguk dan ngasih dukungan ke gue, sekali lagi cuman buat gue doang!. 
Beberapa hari pasca operasi, gue disuruh dokter buat belajar jalan pake tongkat, tapi ternyata ada kendalanya, waktu itu lutut kiri gue gak bisa ditekukin karna udah hampir 2 minggu kaki gue dilurusin terus, jadi engselnya kaku, terpaksa gue harus ngejalanin fisioterapi terlebih dahulu sebelum latihan jalan. Selama 4 hari di-fisioterapi, alhamdulilah dengkul gue udah agak bisa ditekukin meskipun belum bisa nekuk secara normal, dan dokter terapi juga udah bisa ngajarin gue buat latihan jalan pake tongkat. Butuh berhari-hari buat bisa jalan pake tongkat itu, apalagi di saat kaki gue kayak gini. 7 hari pasca operasi gue udah boleh pulang ke rumah, karna ngeliat kondisi luka gue udah lumayan baikan, itu adalah moment-moment yang bikin gue seneng banget, karna gue udah rindu banget sama rumah gue.
Di rumah gue punya waktu istirahat banyak banget, karna gue pengangguran belum kuliah dan kerja juga. Selama di rumah kerjaana gue cuman makan, tidur, maen game, terus nangisin adik perempuan gue. Gue juga rutin ngecheck-up kondisi tulang gue sebulan sekali ke dokter. Dan alhamdulilah makin kesini makin baik kondisinya. Secara perlahan gue mulai bisa pake tongkat dengan lancar, 3 bulan kemudian gue udah bisa pake 1 tongkat, dan di 7 bulan pasca operaso gue udah bisa jalan tanpa pake tongkat dan udah bisa motor-motoran lagi, sumpah seneng banget bisa jalan normal lagi.

Pas 1 bulan setelah gue udah bisa jalan normal gue coba-coba ikut tes SPMB di STT-PLN, sumpah selama 7 bulan ke belakang gue belum pernah buka buku apalagi sampai belajar, pas tes gue isi soal tes itu alakadar-nya, yang gue bisa gue isi dan yang gak bisa gue ngasa, dan gue pesimis banget bisa masuk STT-PLN.
Sebulan kemudian hasil tes diumumin lewat website, gue langsung buka websitenya di warnet deket rumah, gue gak yakin bisa diterima di STT-PLN. Dengan antusias dan penuh kepenasaran gue buka website www.sttpln.ac.id dan langsung lihat pengumumannya. Pertama-tama gue buka pengumuman hasil tes, ternyata disitu gak dicantumin nama gue, jujur gue sedih banget dan ngerasa berdosa sama orangtua gue karna udah ngebiayain biaya pendaftarannya. Tapi ternyata gue tuh salah buka pengumuman, ternyata itu pengumuman buat program D3, pantesan nama gue gak ada orang gue daftarnya ke program S1. Terus gue langsung buka tuh pengumuman hasil tes buat program S1, alhamdulilah ternyata gue lulus dan keterima buat jadi mahasiswa di STT-PLN. Muka gue yang tadinya ditekuk melas, sekarang jadi sumringah sambil ketawa-ketawa sendiri meratapi nasib gue :D
Tapi setelah dipikir-pikir kesumringahan gue tuh gak bertahan lama, setelah gue diterima di STT-PLN gue langsung sibuk bikin persyaratan buat jadi mahasiswanya. Dari mulai photocodengpy-an sampai surat-surat keterangan gue bikin, bahkan sampai sekarang Akte Kelahiran gue lagi diproses dan belum jadi sampai sekarang, gara-gara data gue gak sama kayak ijazah terpaksa Akte Kelahiran gue harus direvisi.

Di bulan Juli 2012 tante gue punya usul supaya gue dioperasi removal ven di bulan itu, soalnya gue udah setahun dioperasi dan kebetulan kalo dinanti-nanti takut gue gak punya waktu luang lagi. Yaudah orangtua dan keluarga gue juga nyepakatin. Tepat tanggal 17 Juli 2012 jam 20.00 WIB gue dimasukkan ke dalam ruangan perawatan di RS Usada Insani, bekas gue operasi pasang ven. Pas itu gue udah gak gugup dan ngedown lagi, karna gue udah pernah ngerasain operasi di tahun lalu jadi udah punya pengalaman. Setelah dirawat 2 hari disana gue langsung dioperasi removal ven. Operasi sekarang berjalan lebih cepet, cuman memakan waktu 1,5 jam, abis itu gue dibawa ke ruangan pemulihan. Disitu juga banyak keluarga dan sanak saudara gue yang dateng, sampai pacar dan best-friend gue pun datang ke sana. Tapi pas di ruang perawatan gue ngalamin overdosis obat bius, gue terus muntah-muntah ngeluarin cairan warna kuning kayak minuman temulawak. Setelah muntah efeknya langsung naek ke kepala, kepala gue langsung pusing dan abis itu muntah-muntah terus. Abis itu gue langsung tidur dan istirahat, dan gue sadar pas pagi-paginya, perawat pun langsung ngebawa gue ke ruang perawatan. Setelah 2 hari setelah diremoval ven gue langsung pulang, namun gue belum bisa jalan normal langsung, karna dengkul gue gak bisa digerakin sama seperti tahun lalu, itu karna selama 2 hari kaki gue gak dilurusin terus dan gak digerakin sama sekali. Terpaksa gue harus pake tongkat buat jalan. Namun peristiwa itu gak lama, kurang dari sebulan alhamdulillah gue udah bisa nekukin dengkul gue dan jalan normal tanpa tongkat. Itu adalah anugrah dari Allah SWT buat gue, sujud syukur gue pas dapet anugrah itu.

Bulan September pun datang, hari bebas gue pun kerasa makin menipis, karna beberapa hari lagi gue udah mulai kuliah. Tanggal 10 September 2012 gue udah masuk ke kampus, dan selanjutnya dikasih orientasi di Asrama Kopassus. Disana gue diorientasi selama 3 hari, kesiksa banget sumpah, kayaknya Asrama itu udah kayak neraka dunia aja buat gue. Tapi karna kekompakan temen-temen gue yang lainnya, siksaan itu jadi gak kerasa berat banget buat dipikul sendiri.
Setelah pulang dari Asrama Kopassus beberapa hari kemudian dilaksanakan kuliah perdana buat gue dan temen-temen se-angkatan gue. Disitu gue pertama kalinya ketemu dan belajar sama dosen, beda banget sama pas SMA dulu. Dari mulai tempat duduknya, ruangannya, sampai ACnya yang bikin beda antara kampus sama sekolah SMA gue dulu. Pas itu juga gue pindah ke rumah Ua' gue yang baru pindah ke daerah yang letaknya gak jauh dari kampus gue.

Disini gue mulai hidup mandiri, mulai disiplin sama waktu dan isi dompet khususnya. Maklum jauh dari orangtua jadi harus ngirit :D
Oya setelah 5 hari kuliah perdana, di kampus gue diadain orientasi lagi, namun kali ini diawasi oleh para kakak kelas, gue dan yang lainnya diorientasi selama 3 hari sekaligus beradaptasi dengan lingkungan kampus baru.
Sekarang ini gue baru aja 1 bulan pas jadi MAHASISWA di jurusan S1 - TEKNIK ELEKTRO di STT PLN JAKARTA, banyak pelajaran dan pengalaman yang baru gue rasain disini, Disini juga gue punya temen-temen yang asik-asik dan juga lumayan kompak, kakak-kakak kelasnya pun baik-baik, dan gak kalah pentingnya banyak dosen-dosen asik yang ngajar di kelas gue.
Di STT PLN ini gue pengen wujudin cita-cita gue buat jadi penerus ayah gue yang kebetulan bekerja di PLN, oleh karena itu untuk mempelajari lebih dalam tentang listrik gue dimasukin ke STT PLN sama orangtua gue. Sekali lagi gue bakal wujudin cita-cita gue di kampus ini, dengan mengambil serapan ilmu-ilmunya.
Semoga yang baca wacana yang udah gue bikin ini dapat ganjaran yang setimpal dari Allah SWT dan dapat mengambil kesimpulan dari segi positifnya dan buang segi negatifnya.

Mungkin cukup sekian cerita gue, karna kalo diterusin takut yang baca ngantuk, sama kaya yang ngetik wacana ini :D

SEKIAN !!!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar